Perjalanan Mendapatkan Myka bersama Dr. Arie Polim

Jadi rollz pernah janji untuk cerita tentang SPOG rollz dari awal banget sampai perkembangan yang terakhir kemarin ini. Rollz ceritain ya.

Maret 2017

Rollz sempet ngamar sekitar 4 hari 3 malam. Awalnya ga ketauan sakit apa, tapi di diagnosa tu infeksi paru-paru. Nah, waktu itu abis ngamar kan sempet kontrol lagi. Dokter bilang sudah oke semuanya. Nah waktu itu rollz searching2 dan ketemu lah dokter arie ini. Searching nya pas ngamar tu, ngumpulin banyak nama SPOG, disortir2, dicari2, koq punya feeling nya sama dokter ini. Pergi langsung ke Family Pluit, karena dia masih praktek sampai jam 8 malem. Padahal waktu itu sudah 7.30 malem. Jadi agak maksa si sebenernya. Kita baru masuk ketemu ama dokter nya jam 9an lebih.

Kita si cuma mau double check aja boleh ga kita lanjut mencoba lagi, soalnya kan rollz abis ngamar, takutnya ada apa-apa kalo langsung nyoba. Kita tunjukkan diagnosa dari dokter sebelumnya, trus sempet di USG juga, ternyata rollz PCOS. Uda pernah denger si dari dokter sebelum2 yang ini, jadi ga sampe shock atau gimana gitu. Dokter cuma kasih metformin (obat diabet) plus obat yang nanti diminum pas mens hari ketiga, biar sel telor nya bisa tambah gede. Soalnya sel telor rollz kecil-kecil. Oh ya, rollz juga disarankan tes HSG dan cek sperma buat Kui.

Kenapa koq dikasi metformin atau obat diabet padahal rollz ga ada diabet. Karena ternyata konsumsi gula kita juga pengaruhin produksi hormon kita. Nah hormon ini yang mempengaruhi ukuran sel telur kita, jadi mempengaruhi kesuburan kita juga. Selain itu, PR rollz dari dokter olahraga dan turunin berat badan 1-5 kg. Dokter bilang wanita itu beda-beda, ada yang beratnya 90 kg itu itungannya normal, ada yang 85 kg itu masi normal, nah kalo di rollz berapa itu yang perlu dicari tahu.

April 2017

HPHT rollz 17 April. Hari ketiga rollz minum obat dari dokter. Hari ke 9 harus HSG, Hari ke 14 balik lagi ke dokter. Rollz ceritain waktu test HSG dulu ya. Sebelum test HSG kita ga boleh berhubungan dulu ya, tujuannya biar ga terjadi kehamilan. Jadi ga boleh hamil kalo mau test HSG. Test HSG ini intinya ada cairan yang disemprotin ke rahim kita biar tau saluran nya itu lancar apa ga, ada sumbatan atau ga. Kalau ada sumbatan yang kecil-kecil pun bisa ikutan dibersihin pas test ini. Rollz sempet baca-baca, test HSG tu ga sakit. Cuma sakit kayak pas lagi mens aja. Di rollz engga. Sakit nya keterlaluan. Apa pas mens ga pernah sakit ya? Jadi ga tau rasanya sakit pas mens. Jadi abis disemprot cairan itu, trus ntar rahimnya difoto, dari situ kelihatan lancar atau engga nya. Puji Tuhan di rollz hasilnya patent ato normal dua2nya. Setelah HSG sendiri, kalo di rollz ada flex2 sedikit. Tapi cuma malem itu aja abis test, udahannya engga ada lagi.

Besoknya, gantian kui yang test sperma. Baca-baca, test sperma itu tempatnya enak, nyaman, intinya pasien dibuat senyaman mungkin biar gampang keluarnya. Soalnya ga boleh pake minyak atau lotion juga karena akan mempengaruhi sperma yang bakal dicek. Sebelum test juga ga boleh berhubungan 3 hari an ya, biar kuantitas dan kualitas sperma bisa dicek. Karena kalau misalnya kuantitas nya itu ga sesuai yang dimau, test harus diulangi lagi. Nah, si kui test di lab yang cukup ternama di Indonesia. Tapi koq fasilitas dan pelayanannya keterlaluan banget. Ini menurut kui ya, karena rollz ga ikutan ke dalem. Kalo baca-baca tu ada tempat yang sampai sediain TV dan majalah, ini boro2 ada TV ato majalah, ruangannya itu katanya segede kamar pas dikasih kursi sebiji. Uda gitu AC nya sharing sama ruang sebelah. Jadi ga bisa mengeluarkan suara-suara gitu. Yang lebih parah lagi, tidak disediakan tisu sama sekali disitu. Kata Kui, dia kayak dipergunakan gitu. Huhuhu, kasian suaminya rollz. Puk2. Demi ya suamiiii.. Untungnya, setelah agak lama dan butuh usaha buat ngeluarinnya, sperma Kui berkuantitas dan berkualitas bagus.

Mei 2017

Akhirnya hari ke 14 tiba, balik lah kita ke dokter. Di USG kelihatan ada 1 sel telur rollz uda cukup besar, tapi belum cukup untuk pembuahan. Ukurannya sekitar 14 mm. Normalnya tu 21 mm. Rollz tetep dikasi PR untuk olahraga, dan kembali lagi di hari ke 16. Waktu balik di hari ke 16, sel telur rollz itu sekitar 19 mm. Dokter bilang waktu itu sudah cukup besar untuk pembuahan. Langsung lah disuruh mencoba di hari ke 17, hari ke 19, hari ke 21, hari ke 23, dan hari ke 25 balik lagi ke dokter buat liat sel telur itu pecah atau engga. Di hari ke 25, rollz balik ke dokter, dan sel telur itu pecah. Dokter bilang, tanggal 22 Mei rollz diminta coba pake testpack.

Cerita selanjutnya bisa dilihat di sini. Yep, rollz positif. Balik ke dokter pertama, si myka masih belum kelihatan, disuruh balik 2 minggu kemudian. Kelihatan si myka, ukurannya 11.4 mm, sekitar 4 minggu an. Tetep minum metformin, duphaston (penguat kandungan), dan asam folat. Rollz pake blackmores ya, dari awal mencoba sudah minum, sampai sekarang pun minum meskipun Myka sudah ga ada. Seharusnya rollz balik 2 minggu lagi setelah itu untuk cek berikutnya. Tapi ternyata sebelum 2 minggu itu, rollz sudah flek dan akhirnya harus dikuret. Baca di sini ya cerita lebih lengkapnya.

Juni 2017

Waktu rollz flek pertama kali, rollz baca-baca, normal kalau masih sedikit. Cuma koq rollz agak kuatir karena di hari kedua flek nya tambah banyak. Rollz sempat WA si dokter, dosis duphaston dinaikkin dan disuruh bed rest. Hari ketiga rollz langsung ke dokter karena memang flek tambah banyak dan karena kehamilan pertama jadi kita agak parno juga. Kenapa ga langsung ke dokter hari kedua? Karena itu hari Minggu. Jadi kita baru bisa ke dokter di hari Senin. Dokter USG, ternyata bentuk janin itu sudah lonjong dan si Myka sudah kelihatan ga bertambah besar dari USG pertama, ukurannya nambah sekitar 1.5mm saja. Dokter tidak menyarankan pembersihan pakai obat karena kurang bersih biasanya, mending langsung kuret saja. Dan kita langsung booking untuk kuret di hari keempat.

20 Juni 2017, jam 1 pagi, rollz pakai obat yang dikasih dokter, untuk membuka jalan rahim. Dimasukkin ke vagina biar bereaksi cepat. Rollz uda memperkirakan bakal mules dan bleeding lumayan banyak. Tapi rollz cek jam 2 koq pembalut yang rollz pake bersih. Jam 4an baru mules, itu pun ternyata mules karena kebelet pup. Akhirnya setelah ditahan-tahan dikit, rollz ke toilet setengah 5, waktu rollz pup, rollz juga kayaknya ngeluarin gumpalan darah. Tapi rollz ga intip ya, karena barengan ama pup. Jadi langsung di flush aja. Rollz dateng ke RS jam 6 pagi, karena dijadwalkan kuret jam 7 pagi. Langsung masuk kamar bersalin. Kui ga boleh masuk, harus tunggu di luar dulu. Rollz langsung disuruh masuk ke ruang lahiran normal. Sama kayak waktu usg, kaki nya dinaikkin ke tempat kaki dan diiket kali ini. Sempet baca-baca sebelum itu, katanya bakal mules lah, pendarahan bakal banyak lah. Rollz ga ngalamin semua itu. Rollz diambil darahnya untuk ditest, dipasangin alat-alat untuk ngeliatin detak jantung, dipasangin oksigen di hidung, dan tangannya dijepit juga. Sudah deh, berusaha relax dan menunggu dokter dateng.

Rollz samar-samar aja waktu dokter dateng, karena rollz ga pakai kacamata. Tapi denger suaranya aja bikin rollz lumayan tenang dan lebih relax lagi. Dokter anastesi dateng juga, nyuntikkin obat bius, rollz kerasa vagina nya mulai dibersihin, dan rollz tiba-tiba ga sadar aja. Tindakan katanya sekitar 15 menit, dan 5 menit kemudian rollz bangun. Jadi total rollz tidur sekitar 20 menit aja. Ga ada rasa nyeri di vagina seperti yang rollz baca-baca, mules2 juga engga, darahnya keluar lumayan aja, ga banyak-banyak amat pas rollz liat. Yang lumayan lama ya abisin efek obat bius nya. Agak pusing sedikit dan lemes aja. Suster bilang, nanti mungkin keluar darah cukup banyak, mungkin juga ada gumpalan-gumpalannya, atau mungkin cuma flek aja. Ga ada pantangan selain makan jahe dan kawan2nya yang panas di tubuh.

Di rollz, flek dikit aja. Agak nyeri dikit di perut bawah sebelah kiri, tapi cuma beberapa jam aja si, setelah itu biasa aja. Sore nya aja rollz uda jalan-jalan di mall karena ada saudara dateng. Mall deket rumah ya, jadi ga terlalu capek juga. Ada yang bilang harus istirahat banyak abis kuret, kalo ini kebalikannya, kalau bisa aktivitas biasa, ya biasa aja, biar darah kotor nya cepet habis juga. Dan sorenya rollz sudah bisa beraktivitas biasa koq. Rasanya ya cuma agak nyeri dikit aja tapi masih bisa ditahan, kayak mens biasa aja rasanya. Di hari kedua setelah kuret, flek semakin sedikit, malah cenderung ga ada. Nanti jadwal cek selanjutnya minggu depan. Cuma cek aja uda bersih atau engga. Kalau nyoba lagi si kata dokter nanti kalo sudah 3x siklus mens biar rahim rollz siap.

Oh ya, koq janin bisa ga berkembang kenapa? Jangan salahin sel sperma cowo ya atau salahin sel telur cewe ya. Karena mungkin kualitas nya bukan yang paling bagus juga, tapi itu bisa jadi salah satu penyebabnya. Yang akhirnya jadi kelainan gen ke janin. Jadi, kalau sudah di diagnosa ga bisa berkembang, percuma aja kita pertahanin. Ke janin juga ga ada gunanya. Jangan salahin bumil yang terlalu capek, karena bukan alasan janin ga berkembang. Janin ga berkembang atau molar pregnancy atau Bloghted Ovum (BO) itu random case. Jadi siapa aja bisa ngalamin.

Kalau sudah begini jangan pernah salahin cewe atau cowo nya ya karena mereka pasti ngalamin goncangan juga. Ga gampang ambil keputusan untuk kuret. Inget ya, daripada nyalahin mendingan kasi support aja. Karena rollz ngalamin ini, ada yang nyalahin katanya rollz kecapean, padahal rollz selama 2 minggu terakhir sudah di rumah terus dan ga ada capek-capeknya. Tapi banyakan yang kasi support koq. Thanks ya semuanya yang sudah bantu rollz ngelewatin ini semua. Selanjutnya, rollz akan tetep pakai dokter arie dan mencoba lagi nanti di siklus ke 3. Semoga pas check up minggu depan semuanya bagus πŸ™‚

One thought on “Perjalanan Mendapatkan Myka bersama Dr. Arie Polim

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s