Dear Myka..

Sebelumnya rollz mau berterima kasih dulu ya buat yang comment di postingan sebelum ini. Cuma rollz ga approve ya, emang sengaja. Baca postingan ini aja ya biar tau kenapa.

Ini postingan rollz bener-bener dedikasikan buat Myka ya, untuk penjelasan medis dan detail lain-lainnya nanti akan rollz bikin detail di postingan yang lain ya.

***

Dear Myka,

Ini surat buat kamu yang pertama dan yang terakhir ya buat kamu. Mama sama papa janji abis gini akan berusaha lebih keras lagi buat move on, bukan ngelupain kamu, bukan ngga sayang kamu lagi, tapi mama ama papa harus lebih strong lagi dan ga boleh sedih.

Ketika mama tahu kalo mama jatuh2 kemarin, mama sedih maksimal. Soalnya dokter minta mama testpack, eh mama malah jatuh. Mama ntah kenapa sudah punya feeling ga akan dikecewain sama testpack yang ini. Eh beneran, meskipun garisnya samar, mama positif. Kamu sudah eksis ternyata. Mama sempet bersalah banget waktu itu. Tapi ternyata ga ada masalah.

Waktu papa tau kalo kamu ada, papa seneng banget. Senyumnya beda dari biasanya. Mama sedih banget kalo inget2 senyum papa. Meskipun papa ga sampe joget2 atau nari2 tapi papa pasti seneng banget dan mau langsung kasi tau ke semua orang. Hari itu juga! Mama ga bolehin, mama bilang nanti aja abis dari dokter. Mama soalnya masi di fase percaya ga percaya.

Mama tetep elus2 kamu terus, kasi tau kamu buat kuat, sehat, dan sempurna. Itu aja doa mama dari awal kehamilan mama. Maklum ya ini pengalaman mama pertama kali, mama masi bingung masi suka panik. Apa2 langsung cari tau sana sini.

Waktu kita ke dokter pertama kali, meskipun kamu masih belum keliatan waktu diintip, dokter ama suster tetep kasi selamat ke kita. Dokter minta kita balik 2 minggu lagi dan sejak itu mama super ati2. Semuanya jadi pelan2, mama banyakan ga kerja, biar ga capek, karena mama juga ga tau capeknya seberapa yang bisa ngaruh ke kamu mangkanya mama di rumah aja, tidur2an. Semua pekerjaan rumah sampe dikerjain ama papa. 2 minggu pertama itu kerasanya lama banget! Apalagi ditambah papa yg nanya terus kapan bisa tau ke orang2.

Akhirnya setelah 2 minggu baliklah kita ke dokter, sempet deg2an kamu beneran ada ga di perut mama. Uda dielus2 juga, bilang kamu jangan malu2 lagi. Eh, keliatan disana. Kamu ada meskipun masih kecil banget. Kamu baru 4 minggu lebih 1 hari aja. Mama sempet kaget, soalnya dr hpht harusnya kamu uda 7 minggu. Ada feeling ga beres ni, koq papa mama nya gede anaknya masi inut banget. Sama dokter dikasi penguat lagi sama vitamin juga. Papa ama mama lebih extra hati2 lagi karena kamu uda ada beneran dan kelihatan kali ini. Papamu excited banget dan langsung mulai ngasi tau keluarga2. Semua ikut seneng dan mereka bantu doa buat kamu. Dimana2 juga banyak uncle2 dan aunty2 yang bantuin doa buat kamu biar kamu kuat, sehat dan sempurna.

Sampai sabtu malem kemarin, mama tiba2 flek. Dikit banget si waktu diusep aja. Sebagai first timer yg uda kepo2, mama pede kalo ini flek biasa aja. Normal kan kalo ada flek dikit. Malemnya koq tambah banyak, mama langsung lapor ama papa. Ga bisa tidur papa ama mama semaleman. Subuh2 mama langsung WA dokter, dibales dengan naikkin dosis penguat dan bedrest dulu. Hari minggu itu mama ga goyang dari sofa. Tidur, makan, nonton, main, semuanya di sofa. Papa yang mondar mandir seharian itu.

Besoknya papa ama mama langsung ke dokter. Waktu kamu diintip, eh ga keliatan. Dokter ulangi lagi. Dicek bentuknya, emang kamu ga berkembang nak. Kamu cuma nambah sekitar 1mm dari usg pertama. Mama cuma bisa senyum, papa yang pegang tangan mama sambil iya in keputusan dokter buat dikuret, papa yang pastiin semuanya adalah yang terbaik buat kita. Di perjalanan kita cuma bisa diem sambil pegangan tangan aja. Mama nangis diem2, ga mau papa tau meskipun akhirnya juga papa tau. Di depan orang lain si mama boleh keliatan kuat, tapi di depan papa ato sendirian, ga boleh gitu. Harus jujur sama yang mama rasain.

Pas pulang, kiriman daging yang mama pesen uda dateng. Iya, dari kemarin2 mama emang pingin masakin papa dan kamu. Papa bilang tetep masak aja, masak dibantuin papa lho. Maaf ya nak mama telat masaknya. Tapi at least kamu masi bisa ngerasain masakannya mama kan ya meskipun biasa aja rasanya.

Malemnya, mama masi elus2 kamu sebelum pake obat dari dokter. Mama minta kamu pasrah, minta kamu doain kita juga biar kuat. Dan gen papa nurun kuat ke kamu. Kamu ga mau mama sedih, ga mau mama sakit. Mama intip pembalut mama bersih, padahal mama uda expect bleeding. Jam 4 pun mama bangun mules2, mama intip masi bersih. Sampe mama kebelet pup, waktu pup mama berasa ada gumpalan darah juga yang keluar. Seberapa banyak mama ga tau, mama uda ga intip lagi.

Kita ke rs jam 6 pagi, mama sempet intip lagi dan ga ada flek lho. Mama sambil elus2 kamu sambil tiduran, minta kamu pasrah dan berdoa biar lancar prosesnya. Tiba2 dokter nya dateng, mama tidur, bangun uda ga ada orang. Ga lama papa dateng. Mama baik2 aja, ga sakit, cuma mules dikit ama pusing abis bius. Mama intip lagi ga terlalu banyak darah. Suster bilang nanti masi normal kalo beberapa hari ada darah atau gumpalan ato flek. Mama pulang cek cuma flek aja. Ponakan2 dateng, mama lumayan ga kepikiran.Β Malemnya baru berasa nyesek banget. Mama ama papa diem dan nangis bareng. Kita saling menguatkan aja.

Hari ini, sebelum mama bener2 move on, mama mau tulis sesuatu dulu buat Myka. Bukti kalo myka pernah ada di perut mama. Thank you Myka sudah pernah bikin papa ama mama ngerasain gimana jadi orang tua meskipun cuma beberapa minggu. Thank you uda bikin papa ama mama happy banget. Thank you Myka, mama semakin kenal sama papa dan tau kalo papa juga semakin sayang ama mama. Thank you buat semuanya ya nak. Kita ngerencanain kasi kamu nama Dominic, yg artinya milik Tuhan. Dan sekarang kamu bener2 sudah bersama Tuhan. Mama ama papa sayang kamu, tapi Tuhan lebih sayang ama kamu.

Mama nya Myka πŸ™‚

4 thoughts on “Dear Myka..

  1. Be strong ya Lin… I am also still trying and hopefully soon we’ll both be given a chance to hold one ourselves… πŸ™

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s