this is about dealing with people

UPDATE dulu:
Jadi belakangan ini emang rollz sibuk ngurusin lamaran, tapi ga juga lho, soalnya rollz kebanyakan main Empire of Defense, Candy Crush, World Cruise Story, dll. Tolong stop rollz dari kebiasaan ini dunk. Hahahaha… Bikin diriku ini fokus ke soal lamaran dulu :p
***
Tumben judulnya berat banget ya, padahal sebenernya rollz lagi pingin ngoceh ga jelas aja plus curhat2 lho, pingin sharing ide lah istilahnya. Tuh kan sekarang jadi bingung sendiri mulainya dari mana.
***
Sebenernya, untuk bisa berkomunikasi ama orang tu gampang banget. Bawaan dari lahir, bayi aja bisa nangis, trus mama papa nya pasti bingung ni bayi kenapa nangis, itu kan berarti bentuk komunikasi si bayi. Tambah gede, si bayi mulai bisa ngomong, uda mulai bisa minta ini itu. Gede lagi, si bayi akhirnya mulai bisa ambil keputusan sendiri, mana yang bener, dan mana yang salah. Abis si bayi gede, orang tua mulai sedikit didngerin, pindah dngerin ke partner. Kalo si bayi cowo berarti dia yang bakal banyak ambil keputusan, kalo si bayi cewe, berarti dia yang berdiri di belakang cowo nya support si cowo. Setelah si bayi punya anak, jadilah si bayi ini orang yang bisa ambil keputusan plus bertanggung jawab untuk ngajarin si anak.
Keliatannya manusia ga bisa lepas ya dari siklus itu. Kita dilatih untuk bisa berkomunikasi ama orang sejak kecil sampe sekarang seumur kita2 ini.
Meskipun banyak konflik2 pas kita berkomunikasi, tapi tetep kan kita pasti akhirnya harus tetep berkomunikasi ama orang, ga mungkin kan kita akhirnya jadi anti sosial.
***
Sebenernya rollz bingung lho rollz ngomong apa. Hahahaha… Mau jadi orang yang nulisnya bertopik berat tapi ternyata ga bisa ni. Jadi mendingan rollz cerita dikit tentang apa yang rollz lakuin beberapa hari ini yaa…
Rollz tetep OCD dunk. Lalu, undangan sudah slese disebar dan sisa 3pcs doank,berarti ga terlalu banyak juga kan pesennya. Semuanya sudah ready, ya tinggal beli2 isi baki plus pesen spiku aja yang belum, yang harus dilakuin pas deket2 hari H. Yang rollz lagi ga enak ati tu sebenernya dari 2 pihak, dua2nya tu pada pingin yang perfect buat anaknya, tapi ke’perfect’an yang mereka mau tu sedikit menyusahkan rollz dan kui. Misalnya ni kita uda ngelakuin A lalu B lalu C, mereka mintanya A lalu C dulu baru B, ya ampun kan ngulangin lagi tu. Dan ga 1 ato 2 hal lho, tapi lumayan banyak. Ini ni yang bikin rollz ama kui jadi rada stress.
Tapi ya kata orang dinikmati ajaa… Kan cuma sekali doank…
Jadi ya here we are
Enjoying our fuss :p

4 thoughts on “this is about dealing with people

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s