A Special Letter For Kui

Dear kui,

meskipun sekarang ini kamu ada di sebelah aku, tapi kan kamu lagi nyetir. Jadi bacanya nanti aja ya. Well, aku juga ga tau lho kamu bakal baca ato ga surat ini. Kamu mana sempet buka2 blog, ato kamu malah ga tau kalo ada blog ini. Untung2an kalo kamu ga tau, artinya bisa curhat sepuas2nya dunk :p
Sejak pertama kali kenal ama kamu, 23 Februari 2009, aku tu ngrasa happy pake banget. Awalnya siapa si yang nyangka kalo kamu akhirnya jadi pacar aku dan sekarang malah jadi calon suami aku. Kaget kan kenapa bisa secepat itu. Inget ga, pertama kali kita ketemu. Aku bahkan blom putus ama mantan aku. Of course putus bukan gara2 kamu. Kalo gara2 kamu mah aku yang ogah ama kamu. Kamu aja yang pas2an datengnya.
Aku deket dengan ama kamu bukan gara2 pelarian. Aku deket dengan kamu beneran gara2 kamu adalah kamu. Kalo orangnya bukan kamu ya aku ga bakal sedeket ini, because you are special *pake telor*

Abis kita ketemu dan kenalan lebih deket, setelah kamu ta kerjai pas April Mob, inget ga, dulu aku bilang aku mau for good April itu, trus mukamu langsung jelek pake banget! Saat itu juga aku sadar kalo kamu beneran suka ama aku.

First date kita, 03 April 2009, kita jalan di Wangfujing plus nonton Slumdog Millionaire. Dengan malu2 kamu mulai megang tanganku pas nonton. Aku tau banget, your 1st attempt gagal gara2 cc mu telp, ga km angkat si soalnya kan kita lagi nonton. Trus kita beli es krim, es krim romana, dengan alesan ga doyan manis, kamu akhirnya suru aku maem 3/4 cup. Dan akhirnya kita menyusuri jalan di Wangfujing, dan di tengah2 jalan itu kamu pertama kalinya ngomong suka ama aku. Inget ga? Dengan muka merah, ntah gara2 malu ato kedinginan. Pas itu kan uda fall yang anginnya kenceng banget! Tapi dengan teganya kamu tetep kekeh ngomong di tengah jalan itu.

Dan akhirnya, dengan sedikit maksa, kita jadian tanggal 01 July 2009. Kamu sendiri yang bilang, kalo bukan tanggal itu pastinya kita akan nunggu lama lagi. Meskipun aku tahu kamu nanyanya dengan perjuangan, tapi yang namanya cewe pasti pingin dunk something special. But thanks to you, I feel that quite special for me, in my way.

Waktu berlalu, dan sudah saatnya kita balik dari Beijing. Sebelum balik inget ga kita sempet naik gunung. Waktu itu aku ngrasa kalo kamu tu bener2 bisa jadi seseorang yang dependable. That’s one reason why I love you more. Trus kita sempet jauh2an. Kamu pulang ke Semarang, aku pulang ke Surabaya, but you suprised me though, pas aku ulang tahun, eh kamu nongol di Surabaya, padahal aku pas itu uda ngantongin tiket ke Semarang. And that was the first time you met my family, and when I came to Semarang, it was my first time too to meet your family.

Lalu kita sama2 balik ke Beijing. That was a great time. Nothing much to say. Karena kita akhirnya bisa tau apa yang namanya pacaran :p

Kamu akhirnya ga lanjutin lagi di Beijing, sedangkan aku masi lanjutin lagi di Beijing 1 semester, di saat itu lah akhirnya kita LDRan. And we made through.

Aku balik ke Surabaya langsung ke Jakarta, kamu langsung cari2 kerja di Jakarta, lalu langsung pindah ke Jakarta juga. Here we are now. Kita belajar bersama gimana hidup secara lebih dewasa. Sekarang juga harus bosen2an ama kamu karena tiap hari kita ketemu di tempat kerja. Hahaha… Nanti kalo uda married juga ketemu lagi lho tiap hari.

Eh iya, ngomong2 sekarang ini aku bukan lagi pacar kamu. Aku tu calon istri kamu. Cam kan itu baik2! Hahahaha… 23 February 2013, pas 4 tahun lalu kita kenalan pertama kali, kamu malah nanya aku mau ga merid ama kamu. In casual way of course, not in romantic mood you owe me that. Hm, nothing much to say. You know that I was gonna say yes, so it’s not a big deal, but I still want the romantic things. Yang beda hanya sekarang aku pake cincin dari kamu. Yang sempet rusak, untungnya sekarang uda balik lagi.

Kita sekarang sedang nyiapin lamaran dan kawinan. Lamaran sudah 60% done, sedangkan kawinan uda 40% (gara2 dah dapet EO, tempat, dekor), tapi kan kawinan masi tahun depan, jadi bisa lebih santai dikit dunk. Kui, pas nyiapin ini kita banyak sensi nya. Pasti itu. Ini baru nyiapin lamaran, inget ga sensi nya kamu kemarin, ato ngamuk2nya aku kemarin? Kalo nyiapin kawinan pasti lebih parah dari ini ya. Sabar ya, disabar2in. Ini saatnya kita lebih mengenal lagi siapa diri kita. Please bear it for a while. Bakal ada banyak masalah di depan kita, tapi kita pasti bisa ngejalaninnya.

Dan, ini uda tanggal 28 Juni (nulisnya dari kemarin malem, simpen draft, lanjutin tengah malem, simpen draft, hari ini lagi), dan aku blom siapin kado apa2 buat anniversary kita. Padahal tahun ke 4 ini merupakan tahun yang special buat aku. Ini pertama kalinya kita ngerayain anniversary bukan lagi sebagai pacar lho. Tapi kenapa aku malah bingung ya harus nyiapin kado apa buat kamu. Uda tinggal 3 hari, dan 3 hari ini aku ketemu kamu terus. Gimana cara nyiapin kejutan coba. I will try my best to prepare something for you. Meskipun ga tau apa sekarang ini.

Oke, time to save this. Aku harus ketemu kamu sekarang. Kan ga mungkin aku ketemu kamu pas lagi nulis2 gini buat kamu.

Kui, I love you, as always πŸ™‚

Carolina, from her iPhone

8 thoughts on “A Special Letter For Kui

  1. so sweeet!!!! suratnya bikin ber kya kya nih :p
    hadiahnya bikinin surat aja gimana ce? /plak

    Like

  2. AWWWWWWWWWWWWWWW!!!
    So sweet!
    Aku gak nyangka loh Rol kamu bisa nulis semanis ini. Hihihi.
    You've been through a lot with him and made it this far against all odds. Keep going yah sweetie. =)
    Ga usah bingung kasih apa, pasti Kui dikasih apa juga suka. =)

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s